3 Teknik NLP Dasar Untuk Kesuksesan Bagi Bisnis Anda

3 Teknik NLP Dasar Untuk Kesuksesan Bagi Bisnis Anda

Sebagai pemilik bisnis, seberapa baik Anda berkomunikasi? Apakah Anda merasa mudah untuk mendapatkan klien baru, menyampaikan pesan merek Anda dan bekerja secara efisien, atau apakah semuanya terasa seperti Anda mengarungi separuh waktu?

Lenka Lutonska – ahli strategi bisnis, pelatih komunikasi dan penulis Energetic Selling and Marketing – akan berpendapat bahwa Anda mungkin perlu meluangkan waktu untuk mengerjakan teknik Neuro-Linguistic Programming (NLP) Anda.

Diciptakan oleh penulis Richard Bandler dan profesor John Grinder (keduanya jurusan Psikologi) pada tahun 1970-an, NLP memeriksa bahasa apa yang digunakan tubuh dan pikiran kita untuk memahami data yang mereka terima dari sistem saraf kita dan bagaimana kita kemudian berperilaku secara lahiriah sebagai hasilnya. “Sederhananya,” jelas Lenka, “NLP adalah manual instruksi untuk pikiran. Ini berisi seperangkat alat yang membantu kita menjadi komunikator yang lebih kuat, individu yang lebih bahagia dan lebih produktif. Ini tentang komunikasi canggih — dengan diri kita sendiri dan orang lain — dan, dengan demikian, menawarkan beragam aplikasi mulai dari penjualan, pemasaran, dan kepemimpinan hingga komunikasi dengan orang yang kita cintai, serta dengan orang yang kita layani. “

Ada banyak perdebatan tentang apakah NLP sebenarnya merupakan bentuk terapi psikologis atau tidak dan telah menerima kritik di dunia psikologi karena kurangnya landasan ilmiah. Sepertinya ini memang masalahnya. Meskipun telah mengalami beberapa pengujian, sebagian besar pengaruhnya lebih bersifat anekdot daripada ilmiah, sehingga sulit untuk menguraikan efektivitasnya secara nyata. Karena itu, ada beberapa penelitian yang menguji keadaan psikologis para praktisi NLP dan menemukannya ditingkatkan setelah pelatihan dan Richard Bandler menjelaskan dalam wawancara BBC pada 2012 bahwa teknik-teknik itu tidak boleh dianggap sebagai bentuk neuro-ilmiah. pelatihan melainkan bentuk “optimisasi” pola pikir.

Apakah Anda setuju dengan penemuan ilmiahnya (atau ketiadaannya) atau tidak, itu terserah Anda – dunia medis masih memperdebatkan hal ini. Tetapi bukti menunjukkan bahwa belajar berkomunikasi secara efektif berkontribusi lebih besar pada kesuksesan bisnis daripada hampir semua hal lainnya dan teknik ini – yang merupakan tiga dari praktik inti NLP – adalah peretasan komunikasi yang dapat diakses siapa saja.

Holmes Report menerbitkan sebuah badan penelitian, “The Cost of Poor Communications,” pada tahun 2011 yang mampu mengukur biaya miskomunikasi secara finansial. Ditemukan bahwa biaya rata-rata informasi yang salah dalam bentuk kebijakan, uraian tugas dan proses untuk sebuah perusahaan yang berbasis di AS atau AS adalah $ 62,4 juta per tahun. Ini melampaui pita merah juga. Juga ditemukan bahwa perusahaan dengan pemimpin yang komunikator sangat efektif melihat 47% total pengembalian kepada pemegang saham daripada yang tidak.

Setelah menggunakan teknik NLP untuk menumbuhkan pola pikir dan bisnisnya sendiri, Lenka kemudian menjadi pelatih utama praktik itu sendiri. Dia sejak itu bekerja dengan ribuan klien bernilai tinggi untuk membantu mereka mengembangkan pola pikir mereka sendiri dan, dengan melakukan itu, menjadi komunikator yang lebih efektif:

“Dalam 10 tahun terakhir, sangat sedikit yang saya belum pernah lihat diselesaikan dengan NLP, dari perubahan kecil dalam kebiasaan kecil dan kontrol negara, hingga penyelesaian masalah besar,” katanya.

Lenka mengklaim bahwa perempuan meninggalkan pelatihannya dilengkapi dengan berbagai alat komunikasi untuk kesuksesan yang lebih besar dalam bisnis dan kehidupan mereka. “Selama proses ini, mereka juga menjadi milik mereka sendiri, dengan perasaan, ‘Saya telah tiba’ dan dengan demikian cuti seperti perempuan yang lebih berdaya, diperlengkapi untuk menghadapi kehidupan sehari-hari dan tantangan bisnis dengan cara yang benar-benar berbeda dan mengetahui cara mencapai apa yang mereka inginkan.”

Tertarik untuk mempelajari lebih lanjut? Kemudian bacalah lebih lanjut untuk tiga tips NLP Lenka teratas yang dapat Anda masukkan ke dalam kehidupan bisnis Anda hari ini:

Teknik NLP

A. Belajar berbicara bahasa yang sama dengan klien Anda

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi profesional ketika bekerja dengan klien atau kolega baru adalah mengatasi gaya komunikasi yang berbeda.

“Dalam penjualan dan situasi bisnis lainnya, penting untuk memperhatikan sistem representasi yang disukai klien Anda dan berkomunikasi sesuai itu,” Lenka menjelaskan. “Kalau tidak, itu benar-benar dapat terasa bagi mereka seperti kamu berbicara bahasa asing.

Cara kami berbicara dan memproses informasi terkait erat dengan ‘sistem representasi pilihan kami’ – salah satu hal yang terkenal dengan NLP. “

Dipahami secara luas bahwa orang memiliki gaya belajar yang berbeda. Beberapa memproses informasi melalui penglihatan sementara yang lain belajar lebih banyak melalui mendengar atau melakukan. Triknya, menurut Lenka, adalah untuk membedakan gaya apa yang digunakan klien atau kolega Anda dan mengadopsi sifat-sifat itu sendiri. Pembelajar visual akan menemukan diagram dan bukti yang menarik sementara pelajar auditori ingin mendengar argumen suara yang disampaikan oleh suara yang berbicara dengan keyakinan. Lenka mengajarkan orang untuk memperhatikan preferensi ini dan tanda-tanda mereka dan beradaptasi sesuai.

“Kami, tentu saja, sangat mampu menggunakan semua sistem representasional ini ketika berkomunikasi, tetapi kemungkinan besar Anda akan menggunakan satu lebih banyak daripada yang lain dan hal yang sama berlaku untuk calon klien Anda.

“Intinya? Membayar untuk berbicara dalam bahasa klien Anda.”

B. Lihatlah dari perspektif yang berbeda

Bagi banyak orang, gagasan untuk menghadirkan, berbicara langsung atau berbicara di depan umum membuat mereka takut. Salah satu cara terbaik untuk mengatasi saraf-saraf ini adalah membayangkan menonton diri sendiri dari sudut pandang yang berbeda.

“Dengan membayangkan diri Anda tampil di depan audiens — bukan melalui mata Anda sendiri, melainkan melalui mata audiens atau dari atas — Anda menempatkan diri pada posisi pengamat yang objektif.

“Ketika kita melihat situasi dari perspektif yang berbeda (melalui mata orang lain, pengamat obyektif atau sedikit terbang di dinding) kita keluar dari kepala kita sendiri dan melihat hal-hal apa adanya.”

Lenka menjelaskan bahwa ini tidak hanya menenangkan saraf kita dan mengurangi efek emosi negatif, tetapi juga memungkinkan pikiran untuk melepaskan diri dari hasil untuk menjadi lebih banyak solusi dan ide yang terfokus.

Lenka menyarankan menggunakan latihan ini untuk secara mental mempersiapkan diri Anda untuk presentasi penting berikutnya, percakapan penjualan, peluncuran produk promo www.maboswinvip.com atau situasi lain yang membuat Anda merasa khawatir.

“Anda akan lebih tenang, jauh lebih banyak akal dan jauh lebih siap untuk sukses.”

Baca juga : Pengertian Program Linguistik Neuro

C. Periksa keyakinan Anda

Mungkin tampak jelas bahwa kurangnya kepercayaan diri akan menghambat Anda, tetapi berapa banyak waktu yang telah Anda habiskan untuk menguji keyakinan Anda sendiri yang membatasi?